Di luar Malaysia dan kembali lagi: Munirah Khairuddin

Di luar Malaysia dan kembali lagi: Munirah Khairuddin

Seperti mana-mana ibu bapa yang bekerja, Munirah Khairuddin berseloroh- banyak. Sebagai Ketua Pegawai Eksekutif Principal Asset Management Berhad di Malaysia, terdapat pasukan pelaburan global untuk mengurus dan rakan sekerja di seluruh syarikat untuk berunding. Sebagai ibu kepada empat anak lelaki, terdapat jadual untuk sekolah dan sukan, semuanya diselaraskan dengan bantuan suami dan ibunya. Dan sebagai wanita yang Muslim yang berpegang pada ajaran Islam, terdapat peluang untuk mengubah narasi tentang siapa yang boleh dan harus menjadi pemimpin.

Beruntung, Munirah, yang kini berusia 45 tahun, kerap menghadapi cabaran, baik dalam karier, pendidikan, atau kehidupan peribadinya. Sebagai orang dewasa muda, beliau yang melihat seluruh dunia dan bertekad untuk memperluas bidang dan cemerlang dalam pendidikan dan pekerjaan. Keluarga akhirnya membawanya kembali ke negara asalnya, di mana beliau menempuh jalan untuk kerjaya yang diharapkan tetapi akhirnya memenuhi kerjayanya bersama Principal.

Sebagai ketua salah satu syarikat pengurusan aset terbesar di Asia Tenggara, "Saya tidak ragu-ragu memakai hijab, berjumpa dengan CEO, membuat tawaran berjuta-juta dolar," kata Munirah. "Anda percaya apa yang anda percayai. Anda adalah apa yang anda ada. "

Perjalanan untuk perkara yang lebih besar

Seorang anak tunggal, Munirah dibesarkan di Malaysia oleh seorang ibu yang berdisiplin, korporat kewangan dan seorang bapa "pemimpi" yang idealis.

"Prinsip ayah saya adalah bahawa kita harus selalu berusaha melakukan perkara yang lebih besar," kata Munirah. Setelah bertahun-tahun bekerja dalam pekerjaan birokrasi, ayahnya memulakan perniagaannya sendiri.

Kadang-kadang usaha ayahnya berjaya, kadang-kadang tidak. Walaupun begitu, kegigihannya memberi inspirasi kepada Munirah untuk membiarkan impiannya membimbingnya. "Apa yang terburuk yang boleh terjadi?" dia berkata. "Jadi anda gagal. Anda harus bangun dan menamatkan perlumbaan. "

Keyakinan itu mendorong cita-cita Munirah. Terkenal dengan potensi akademik sebagai pelajar muda, beliau diterima masuk ke sekolah berasrama tinggi Malaysia. Pada usia 17 tahun, beliau memenangi biasiswa di Universiti Newcastle di utara England. "Saya ingin melihat dunia," kata Munirah. "Malaysia tidak cukup untuk saya."

Tetapi, pertama kalinya Munirah mahu melancong. Tanpa wang, beliau meminta ibunya untuk membantunya membeli tiket ke Amerika Syarikat untuk tinggal bersama sepupunya. Ibunya ragu-ragu mengenai seorang remaja Malaysia yang pergi sendirian.

Tetapi Munirah bersikap tegas, berniat mengunjungi Los Angeles "untuk melihat apa sebenarnya Amerika Syarikat," katanya. Perjalanan itu memberi beliau rasa masa depan yang beliau mahukan. Selama 10 tahun, masa depan itu berada di luar negara asalnya

"Semasa saya berada di A.S., saya tahu saya tidak mahu sayap saya dipotong - saya boleh pergi di mana sahaja," katanya.

Melangkah ke tangga korporat

Atas desakan ayahnya, Munirah menggunakan usia dua puluhan untuk belajar semua yang beliau dapat. Beliau belajar bersungguh-sungguh di United Kingdom dan bertemu dengan lelaki yang akhirnya beliau nikahi.

"Saya mengejar karier, jadi kami menjalinkan hubungan selama tujuh tahun," kata Munirah.

Kemudian, hasilnya membawanya kepada pekerjaan di PETRONAS, kemudian jawatan pengurus portfolio di Rothschild di London. "Saya sangat pentingkan kesedaran diri," kata Munirah. "Pendekatan saya adalah untuk merebut peluang yang saya dapat."

Walaupun begitu, organisasi tradisional seperti Rothschild agak sukar — beliau seorang wanita, Asia, Muslim, dan berstatus sosioekonomi biasa berbanding rakan sebayanya di London.

"Rothschild menguatkan saya. Semua orang pergi ke Eton, atau Oxford, atau Cambridge, dan saya tidak. Saya bukan yang paling pintar atau paling istimewa, ”kata Munirah.

Keyakinan yang ditunjukkan menjadi nyata dengan amalan kerja keras yang tegas. Selama bertahun-tahun, beliau bangun awal dan tiba pertama di pejabat untuk mendapatkan lompatan pada hari itu. Disiplinnya membawa kejayaan yang cepat.

Pada usia 28 tahun, beliau adalah sebahagian daripada pasukan tiga wanita yang memenangi anugerah untuk Rothschild di pasaran global yang baru muncul.

Melintang bukan menegak

Kemudian, Munirah menerima panggilan yang mengubah segalanya.

Sudah lama sejak anda pulang, kata ayahnya. Beliau dan tunangnya sudah lama menjalinkan hubungan untuk membuatnya tertanya-tanya apakah mereka mempertimbangkan untuk ke tahap yang seterusnya. Tunangnya kemudian mengajukan soalan terbesar: Adakah anda merancang untuk kembali?

Jawapan Munirah dapat diramalkan: Beliau menyukai pekerjaannya. Pulang mungkin tidak ada dalam pemikirannya. Teman lelakinya baik saja untuk menunggunya.

Baiklah, katanya. Saya serahkan kepada anda.

Tetapi perbualan itu tersekat dengannya. Bapanya jarang meminta apa-apa. "Saya hanya dapat mendengar dengan suaranya bahawa dia menginginkan saya kembali," kata Munirah. "Saya kemudian mendapati kesihatannya tidak baik."

Munirah sangat menyedari bahawa meninggalkan Rothschild boleh menjadi tidak stabil. Kariernya di pasaran baru muncul bergantung pada tinggalnya beliau di London.

Namun, pemikiran itu mulai mengganggunya: Saya mahu berada di rumah.

Walaupun ragu-ragu, dia kembali ke Malaysia.

Pada mulanya, langkah itu adalah jalan semula kepada kerjaya yang ditakuti Munirah, tidak seperti yang dia fikirkan. Sebelum meninggalkan London, seorang rakannya telah memberi amaran kepadanya, "Ketika kamu pulang, Munirah, kamu akan 10 tahun lebih awal dari orang lain." Beliau merasa marah dengan anggapannya, tetapi sebagian benar. Pasar modal di New York dan London lebih maju, sehingga pengetahuan Munirah memungkinkannya mempercepat di beberapa bidang — pulang ke rumah, berkahwin, mempunyai bayi, sambil bergerak maju secara profesional.

Melakukan perjanjian pertukaran bernilai berbilion-bilion adalah mudah dan memuaskan untuk sementara waktu — menguntungkan dan kaedah pantas untuk memantapkan dirinya di Asia. Tetapi semakin meningkat, Munirah mahukan pekerjaan menghasilkan makna, bukan hanya wang. Tanpa bahan itu untuk menarik minatnya, pekerjaan itu menjadi membosankan. Kariernya berkembang maju dan keluarganya bertambah, tetapi dia tidak merasa dicabar.

Di persimpangan jalan, Munirah mempertimbangkan tawaran pekerjaan untuk memimpin perniagaan institusi di Principal. Beliau bukan jurujual, jadi beliau tidak yakin akan berjaya. Kemudian seorang mentor memberinya nasihat. "Kadang-kadang anda perlu menguji diri sendiri dan secara melintang, bukan menegak."

Munirah mengambil taruhan, menerima kedudukan itu.

Gelombang perubahan seismik

Pusingan kerjaya kurang mengganggu daripada yang diharapakn oleh Munirah, sebahagiannya kerana gelombang perubahan peribadi berlaku dengan cepat. Setahun setelah anak lelaki pertama mereka dilahirkan, suaminya mengambil pekerjaan di Australia, sehingga perkahwinan mereka menjadi jauh. Rakan baiknya meninggal dunia. Pada minggu pertama pekerjaan barunya di Principal, ayahnya meninggal. "Itu mengejutkan saya," kata Munirah.

Bergelut dengan kekosongan yang ditinggalkan oleh kerugian, dia mendapati dirinya mempersoalkan segalanya. Dia tergoda dengan tawaran pekerjaan dari Hong Kong dan Singapura, tetapi dengan seorang anak berusia satu tahun, suaminya di Australia, dan ibunya sekarang sendirian, dia tidak dapat membawa dirinya keluar dari Malaysia.

Sebaliknya, Munirah mengalah, memberi tumpuan kepada pekerjaan dan keluarga.

Beliau mengorbankan kehidupan sosialnya, tetapi fokusnya membuahkan hasil. Yang mengejutkannya, perniagaan institusi di Principal datang secara semula jadi. Penyelesaian pelaburan inovatifnya yang diberitahu oleh ketajaman ekonomi mengagumkan pelanggan, dan rasa hausnya untuk belajar terus berjaya.

Pada usia 32 tahun, beliau naik ke peringkat dalam karier yang dia cintai.

Pada usia 38, dia menjadi CEO, mempunyai tiga anak lelaki lagi.

Menguruskan dunia yang bersaing ini bermaksud merangkumi kesalahan di kedua-duanya. "Saya tidak dan tidak akan sempurna," kata Munirah. "Tetapi anda satu-satunya penanda aras anda. Mesej saya kepada wanita yang bekerja adalah untuk memiliki lingkaran sokongan — maka lakukan saja. ”

Beliau tetap berpendirian melalui keluarga, keutamaan utamanya. "Anda dapat mengikuti karier anda," katanya. "Pengorbanan keluarga, anda tidak dapat mengejarnya."

Pada Principal, Munirah mendapati majikan menyokong keutamaan tersebut. Sebelum menjadi CEO, beliau mempunyai anak keempat. Itu bermaksud mengambil cuti bersalin tiga bulan sejurus kenaikan pangkatnya, keputusan yang disokong oleh Principal sepenuhnya. Beliau juga membantu membesarkan keluarganya: suami yang hebat, ibu yang tinggal bersama mereka, dan pengasuh untuk membantu menjaga anak-anak. Walaupun beliau mengakui bahawa beliau terlalu lambat bekerja dan keluarganya boleh menjadi huru-hara, beliau  komitmen untuk berhubung dengan makan bersama, membaca kepada anak-anaknya sebelum tidur, dan melancong semasa bercuti.

Memberi perhatian di rumah untuknya juga memastikan Munirah dapat membawa dirinya yang terkuat ke pejabat. "Sekiranya orang tidak senang di rumah, mereka tidak akan memberikan yang terbaik di tempat kerja," katanya.

Keseimbangan itu lebih mudah apabila kerja mempunyai makna melebihi keuntungan, katanya. Baginya, ini bermaksud mengubah pasukan kecilnya di Malaysia menjadi pusat kuasa global yang berpengalaman dalam digital. "Pasukan saya sekarang tahu bahawa mereka mampu seperti orang lain."

Title alignment
CENTER